Monday, December 31, 2012

[Kisah Benar] Terjebak Menjadi pelacur gara-gara BF


Dibawah ini adalah kisah sebenar pengakuan dari mangsa penipuan oleh teman lelaki untuk menjerat Ika (bukan nama sebenar) menjadi seorang pelacur. Diharap para pembaca terutama kaum wanita dapat menjadikan cerita di bawah ini sebagai teladan. Jangan lupa share kisah ini bersama rakan-rakan yang lain ya.

Gambar Hias


Ika,27,mengakui tersilap memilih teman lelaki sehingga menjadi perkerja seks kelas murahan. Sejak terjebak dengan pekerjaan tersebut. Ika sering menangis mengenangkan nasibnya mencari nafkah dengan cara begitu.


Ketika mahu ditemubual oleh akhbar ini (BuletinRakyat), ika ditemui di JalanRaja laut agak keberatan kerana tidak mahu kisah peribadinya ditonjolkan untuk pengetahuan umum. Setelah dipujuk mungkin kisahnya boleh manjdi pengajaran kepada orang lain akhirnya Ika mengalah. 


Ika yang berasal dari Beufort,Sabah memberitahu berkenalan dengan seorang lelaki mesra dipanggil "Boy" semasa bekerja sebagai promoter di sebuah gedung membeli belah di ibukota. Boy sentiasa mengambil berat pasal Ika akhirnya mengambil keputusan menetap sebagai suami isteri tidak sah di rumah sewa lelaki berkenaan. 


Selepas setahun menjalinkan hubungan terlarang dengan Boy, Ika mula berasakan sesuatu tidak kena pada lelaki berkenaan. Perasaan itu wujud lantaran Ika melihat sikap Boy yang sering ponteng kerja dan adakalanya pulang hingga lewat malam. 


"Saya tidak tahu siapa Boy sebenarnya.Adakalanya Boy lansung tidak keluar dari bilik dan bila keluar rumah sentiasa berada dalam keadaan ketakutan. Seperti ada sesuatu yang sedang menganggu fikirannya. Mulalah fikiran saya jadi kacau dibuatnya.Dalam seminggu pula saya nampak beberapa lelaki tidak dikenali mencari Boy," kata Ika mula mengesyaki Boy menyembunyikan sesuatu darinya.


Namun selepas beberapa hari, Boy mengakui berhutang dengan peminjam wang dangan jumlah yang besar. Dia mengakui tidak mampu membayar hutang dan bunga pinjaman kepada pihak berkenaan. 


"Boy kata hanya ada satu cara untuk membantunya melangsaikan hutang-hutangnya iaitu saya terpaksa menjual tubuh saya kepada pihak berkenaan. Boy juga berjanji akan mengahwini saya selepas itu. Pada awalnya saya menolak dengan sekeras-kerasnya cadangan Boy. Saya bukannya pelacur mahu serahkan tubuh saya begitu sahaja. Namun Boy terus menampar, memukul dan memaksa saya melayan pihak peminjam dengan sepuas-puasnya jika mahu melangsaikan hutang. Mahu tidak mahu terpaksalah saya mengikut arahan Boy melayan kehendak seks peminjam wang berkenaan,"katanya.


Selepas kejadian itu, malang terus menimpa Ika apabila Boy dibuang kerja. Sejak itu Ika yang terpaksa membayar sewa rumah dan menanggung makan minum Boy. Ika mengakui pendapatannya bekerja sebagai promoter tidak mencukupi untuk mereka berdua. Dalam keadaan tersepit dengan masalah kewangan, sekali lagi Boy mencadangkan Ika menjadi pekerja seks separuh masa bagi menambahkan pendapatan. 


"Saya membantah cadangan Boy dengan alasan sekeras-kerasnya. Saya tak mahu menjadi pelacur tetapi Boy terus mendesak dengan kekerasan. Dia memukul dan menerajang saya. Dia ugut akan mengapa-ngapakan saya jika berani melawan arahannya. Saya tidak berdaya melawan kehendak Boy dan dibawa ke sekitar Choe Kit untuk melacur. Manakala Boy bertindak mencari pelanggan di situ," katanya.


Ika mengakui setiap malam, Boy berjaya mendapatkan tiga pelanggan dengan pendapatan RM150 semalam. Ika akan memulakan kerja sebagai pekerja seks selepas selesai pukul tujuh sehinggalah ke lewat malam pukul 12 tengah malam. 


"Kalau tak ada pelanggan terpaksalah saya menunggu sehingga mengantuk. Pagi esoknya pula saya terpaksa berkerja sebagai promoter. Memang penat dibuatnya. Sementara Boy hanya makan tidur di rumah sewa. Janji untuk menikahi saya hanya tinggal janji. Bila saya desak pelbagai alasan diberikan katanya tidak mampu dan sebagainya.," beritahu Ika dengan nada sedih.


Namun disebabkan tidak tahan dengan penderaan diterima dari Boy, Ika bertekad untuk meninggalkan lelaki yang tidak bertanggunjawab itu. Untuk sementara waktu Ika menumpang dirumah rakan sekerjanya tanpa menjawab semua panggilan Boy. Ika juga mengugut Boy jangan menganggunya lagi jika tidak akan menelefon polis memberitahu segala kegiatan Boy termasuk memaksanya menjadi pelacur. Oleh kerana takut, Boy tidak lagi menganggu kehidupan Ika. 


Malang menimpa hidup Ika sekali lagi apabila pihak majikan memberhentikan kerjanya sebagai promoter kerana sering ponteng dan menghadapi masalah peribadi. 


"Selepas diberhentikan kerja barulah saya tahu langit tinggi itu tinggi atau rendah. Hidup saya sudah tidak bermakna lagi. Saya terpaksa berpindah dari rumah kawan sekerja kerana tidak mampu membayar sewa bilik dan tidak mahu menyusahkannya.


Saya tidak tahu ke mana hendak pergi dalam keadaan diri saya sudah rosak seperti ini. Akhirnya saya mengambil keputusan menjadi pekerja seks di lorong belakang. Sekurang-kurangnya saya mampu membayar sewa bilik hotel murah di sini," katanya masih menyimpan perasaan marah dengan Boy yang menjerumuskannya ke lembah kehinaan tersebut. 


Bila ditanya sampai bila mahu meneruskan pekerjaan tersebut Ika tidak dapat memberikan apa-apa komen. Dia hanya menggeleng-gelengkan kepala seolah-olah menyesali apa yang berlaku dalam hidupnya. 


"Tak tahulah bang, sudah nasib saya begini. Nak ke mana lagi? Hidup saya sudah rosak dan tidak seperti orang lain lagi. Tak mengapalah. Tiba masa saya berhenti maka berhentilah. Kalau tidak saya teruskan mencari rezeki dengan cara seperti ini(Pekerja Seks),"

No comments:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...